Tinggalkan McLaren, Mantan Insinyur Ferrari Sanchez, asal Prancis Jadi Direktur Teknik Alpine

Jakarta – Sanchez meninggalkan perannya di McLaren sekira satu bulan yang lalu, setelah bergabung dengan tim Woking pada Januari, setelah mendapati bahwa peran performa yang ia emban telah berubah setelah cuti berkebun selama hampir satu tahun.  

Ini berarti direktur teknis dari masing-masing pilar: Ciaron Pilbeam dari bagian performa, Joe Burnell dari divisi teknik, dan David Wheater dari bagian aerodinamika, semuanya akan melapor kepada Sanchez.

McLaren setuju untuk melepas pria asal Prancis tersebut untuk memastikan dia bisa mendapatkan peran yang lebih senior, yang membuat Alpine mendapatkan tanda tangannya untuk membantu perubahan nasib.

Mantan insinyur Ferrari itu akan melapor langsung kepada kepala tim Bruno Famin dalam peran barunya. Ia juga akan mengawasi struktur teknis tiga pilar baru yang diterapkan di tim Enstone.

“Saya senang menyambut David kembali ke Enstone, tempat ia memulai karirnya pada tahun 2005. Ini adalah penunjukan penting untuk memastikan bahwa kami mengoptimalkan semua yang kami lakukan sebagai sebuah tim dan fokus pada area kinerja yang tepat,” kata Famin.

“Jelas bahwa performa mobil dan jalur pengembangan belum bergerak dengan kecepatan yang memadai dibandingkan dengan ambisi kami sebagai sebuah tim. Kami menantikan kehadiran David dan bekerja keras bersama untuk meraih kesuksesan.”

Sanchez mengungkapkan, “Saya sangat antusias dengan tantangan ini di Alpine. Saya tidak sabar untuk bekerja di Enstone lagi, tempat di mana saya memulai karier Formula 1 saya.

“Tim ini selalu memiliki begitu banyak orang yang fantastis yang terlibat dan jelas ada begitu banyak potensi yang bisa digali. Kami memiliki tugas besar di depan untuk meningkatkan performa di lintasan dan tantangan seperti inilah yang memotivasi saya.

“Saya sangat siap untuk memulai dan berharap dapat bekerja sama lagi dengan tim teknis Enstone-Viry dengan tujuan utama untuk mengembalikan kesuksesan reguler ke tim yang hebat ini.”

Peralihan Alpine ke susunan tim teknis tiga cabang, yang terinspirasi dari susunan tim McLaren, muncul setelah mantan kepala teknis Matt Harman dan ahli aerodinamika Dirk de Beer keluar dari tim setelah peluncuran sasis A524 tahun ini.

Meskipun tim memilih untuk mengejar konsep desain baru dengan mobil barunya, mobil ini muncul dalam pengujian pra-musim dengan kelebihan bobot dan performa yang kurang – yang mengakibatkan hasil buruk di antara lima balapan pembuka.

Tinggalkan Balasan